Keyakinan terhadap Islam

Sejak Kementerian Keselamatan Dalam Negeri menarik balik pengharaman buku A History of God oleh Karen Armstrong baru-baru ini, naskhahnya telah mula masuk ke kedai buku tempatan. Buku terbitan 1993 ini memang sebuah perbincangan yang menarik tetapi selama ini pembaca di negara ini tidak berpeluang menelaahnya.

Banyak persoalan berlegar dalam kepala apabila kita memikirkan tentang tuhan. Perbincangan tentang tuhan memang sesuatu yang sentiasa segar kepada manusia sebagai salah satu makhluk ciptaan-Nya.

Tidak pernah henti-henti manusia memperkukuh konsep ketuhanan sejak empat ribu tahun lalu. Maka, seringkali muncul gerakan yang dilihat liberal dan anarki demi mempertahankan keyakinan mereka tentang tuhan. Secara keseluruhan, buku ini mencabar secara intelektual tentang “Sejarah Tuhan” kisah pencarian tuhan yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi, Kristian, dan Islam selama 4,000 tahun.

Buku ini mengajak pembaca melihat soal ketuhanan dari aspek sejarah. Dalam mana-mana zaman, pandangan manusia terhadap tuhan memang sentiasa berbeza. Pengarang dalam buku ini membincangkan tiga agama besar dari langit, iaitu Yahudi, Kristian dan Islam.

Karen Armstrong, penulis buku ini memberi gambaran akan kekecewaannya sebagai paderi Katolik Rom dalam memahami sifat tuhan secara subjektif. Bagi beliau, gagasan manusia tentang tuhan mempunyai sejarah yang berbeza antara generasi yang berbeza dan ada kalanya saling tidak kena antara satu sama lain.

Armstrong memulakan perbincangannya dengan menghuraikan beberapa teori dan pemikiran yang membawa kepada kemunculan gagasan tentang ketuhanan. Beliau memetik beberapa pandangan pemikir terkemuka dunia seperti Mircea Eliade, Wilhelm Schmidt atau Rudolf Otto yang merumuskan bahawa manusia memang cenderung memiliki kepercayaan terhadap yang ghaib dan yang mendasari setiap agama. Kepercayaan terhadap dewa misalnya merupakan contoh dari monoteisme primitif yang percaya akan hakikat wujudnya ‘Tuhan’ yang menciptakan dan mengatur urusan dunia.

Setiap konsep tentang Tuhan yang dikemukakan pada setiap zaman atau dari kelompok yang berbeza – mistik, teologi, falsafah, saintis, dan sebagainya – memang jelas tidak sepenuhnya rasional, logik, dan ilmiah. Setiap gagasan tentang Tuhan sebenarnya tidak mutlak, kerana semuanya melibatkan penafsiran manusia. Pandangan tentang ketuhanan memang selalu bersifat pragmatis. Muhammad misalnya, Nabi orang Islam bertolak dari sebuah konsep dakwah yang pada awalnya cukup sederhana, tanpa menunjukkan bahawa dirinya sedang mengembangkan sebuah agama universal (konsep Tuhan yang universal).

Pada sekitar abad ke-17, mula muncul gagasan yang antituhan dan berusaha menyingkirkan Tuhan dan kehidupan beragama dari kehidupan manusia. Era ini tidak hanya dialami masyarakat Barat (Yahudi dan Kristan), tapi juga dialami kaum Muslim. Armstrong dalam buku ini memberikan suatu paparan menarik bahawa pada dasarnya sikap antituhan itu muncul akibat lemahnya pemahaman tentang tuhan dalam mengikuti peredaran zaman. Atheisme, menurut Armstrong muncul akibat merebaknya perbuatan zalim (pembunuhan dan perang) yang dilakukan atas nama tuhan.

Dalam melangkah ke milenium ketiga, konsep ketuhanan berdepan dengan pelbagai pemikiran sekularisme atau kemanusiaan yang ingin menggantikan agama. Buku ini mengajak kita untuk mengukuhkan kembali iman kita dan pemahaman serta penghayatan kita terhadap Tuhan, menuju suatu keinsafan bahawa “sosok” Tuhan itu dapat ditangkap dengan spektrum yang amat luas.

Amstrong turut membincangkan pelbagai falsafah, mistik dan pembaharuan tentang tiga agama itu secara mendalam. Dalam buku ini Amstrong menyajikan tema yang luas dan kompleks yang dihuraikan dengan menarik dalam bab yang menarik misalnya Tuhan Yang Satu, Cahaya bagi Kaum bukan Yahudi, Triniti: Tuhan Kristian, Keesaan: Tuhan Islam, Tuhan Para Falsafah, Tuhan Kaum Mistik, Tuhan bagi Para reformis, Pencerahan, Kematian Tuhan? dan Adakah Masa Depan Bagi Tuhan?

Pembaca dihadapkan dengan banyak perkara baru. Anda juga mungkin boleh disebut dengan sesuatu yang bertentangan dengan diri anda, seperti pada bahagian ‘Pada Mulanya’, yang dimulakan dengan teori bahawa manusia menciptakan satu tuhan yang merupakan penyebab pertama bagi segala sesuatu dan penguasa langit dan bumi. Armstrong juga menyentuh tentang teori yang diutarakan oleh Wilhelm Schmidt dalam The Origin of the Idea of God, yang menyatakan bahawa telah ada monoteisme primitif sebelum manusia mula menyembah banyak dewa.

Dalam bab tentang Keesaan: Tuhan Islam, Amstrong menulis tentang keyakinannya terhadap agama Muhammad SAW yang dikenal dengan nama Islam. Islam bermaksud bahawa kaum Muslim wajib melahirkan masyarakat yang adil dan setara dengan keadaan orang miskin dan lemah diperlakukan setara, selain juga tegas dalam membincangkan soal ketuhanan.

Leave a comment

Filed under ROOSFA HASHIM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s