Meniti perjalanan terakhir

PADA 18 September 2007 Randy Pausch berdiri tegap menyampaikan syarahan terakhirnya berjudul Really Achieving Your Childhood Dreams. Pausch bertaruh dengan rakannya sebanyak 50 dollar bahawa tidak akan ramai yang akan datang memenuhi dewan kuliah yang dapat menampung 400 orang itu.

Pada musim panas September, orang tidak betah datang ke kuliah bagi mendengar rintihan profesor yang berpenyakit barah dan menanti ajal, banyak lagi yang lebih menyeronokkan yang dapat dimanfaat daripada datang ke situ. Pausch kalah dalam pertaruhan itu. Dewan kuliah penuh sesak. Beliau cukup terharu lalu berbuat yang terbaik untuk syarahannya itu.

Profesor sains komputer di Carnegie Mellon University itu menayangkan slaid demi slaid daripada CT Scans tubuhnya dan bercakap tentang barah pankreas yang sedang ditanggungnya.

Dengan wajah yang masih kelihatan muda dan kacak, beliau bercakap dengan nada tenang dan bersahaja, suaranya bertenaga. Sesekali beliau berseloroh dan berjenaka, seolah-olah tidak gentar dengan kesakitan yang akan meragut nyawanya dalam masa yang cuma tinggal beberapa bulan mendatang. Dia kelihatan kuat dan tidak tergugat oleh penyakitnya.

Namun, itu cumalah beberapa detik sementara dalam hidupnya, sebagaimana beliau sedari dan terpaksa akur. Kuliah itu kemudian menjadi menjadi rebutan berbelas penerbit yang yakin syarahannya itu dapat menyuntik inspirasi kepada jutaan pembaca jika diterbitkan. Memang, kuliah yang terbit kemudian dengan memakai judul The Last Lecture itu menjadi suatu fenomena. Buku ini mengajak kita semua melalui setiap detik dalam kehidupan hari demi hari dengan penuh makna dan keseronokan.

Pausch dalam buku itu melafazkan kasih sayangnya kepada keluarga yang bakal berpisah dengannya, memberikan mereka kata-kata semangat dan mengucapkan selamat tinggal.

Ungkapan selamat tinggal memang sesuatu yang lumrah dalam kehidupan kita setiap hari, ada ketikanya kita melafazkannya dengan penuh emosi. Randy Pausch, adalah antara sejumlah kecil manusia yang menghampiri saat kematian dalam kesedaran.

Bagaimana beliau mengungkapkan kata-katanya? Bagaimana dia menunjukkan kasih sayangnya?

Beliau adalah seorang pensyarah yang menjadi masyhur dengan caranya menyatakan selamat tinggal kepada pelajar dan rakan sejawatnya di Carnegie Mellon University. Kuliah terakhirnya itu kini menjadi fenomena selepas ditonton berjuta orang dalam Internet. Dengan ringkas beliau mengingatkan akan kematian yang bakal menjadi realiti kepada kita semua.

Kuliah sejamnya lebih tertumpu kepada peringatannya untuk ahli keluarganya khususnya isterinya, Jai, bagi meneruskan kehidupan selepas ketiadaannya bersama tiga orang anaknya berusia enam, tiga dan setahun.

MerahsiakanSelepas keputusan diagnosis Ogos tahun lalu, Pausch dan Jai menerima berita tersebut dengan tabah dan terus merahsiakan risiko kematian yang ditanggungnya daripada pengetahuan anak-anak mereka.

Pausch tetap kelihatan sihat dalam menghitung hari-hari yang mendatang dalam hidupnya yang semakin singkat. Maka, anak-anak mereka tidak langsung menyedari bahawa setiap kali dia bergaul dengan mereka, dia sebenarnya sedang mengucapkan selamat tinggal dengan caranya sendiri.

Sama ada dalam syarahan mahupun dalam kehidupannya, Pauschtelah merangka peta perjalanan hidupnya yang realistik menuju hari terakhir yang cuma tinggal beberapa minggu. Beliau melalui hari demi hari seperti biasa, dengan jujur, sedar dan insaf tetapi dihimpit oleh satu pertanyaan: “Bagaimana untuk mengucapkan selamat tinggal kepada mereka?”

Semasa menyampaikan syarahan itu, Pausch kurang menyentuh tentang barah yang dihidapinya. Sebaliknya, bercakap tentang apa yang dipelajarinya dalam hidupnya, tentang pentingnya mimpi dan angan-angan zaman kanak-kanak, betapa perlunya keazaman dan kekuatan dalaman bagi menghadapi saat sukar dan kegagalan, bersabar dalam menghadapi kerenah orang lain.

Bagi menunjukkan kepada hadirin yang dia belum bersedia memanjat katil yang bakal menempatkan jenazahnya, beliau menjatuhkan dirinya ke lantai dan membuat regangan lengan dan dada.

Selama sejam di pentas, Randy mengajak rakan sejawat dan pelajarnya memikirkan dan menimbangkan semula cita-cita mereka.

Beliau mengajak mereka melihat kelemahan dan kekuatan orang lain dengan cara baru. Sungguhpun dia tidak dapat menolak hakikat kematian yang sudah hampir datang menjemputnya, namun Randy terus bersemangat bercakap tentang harga kasih sayang.

Ketika ini, tiga orang anaknya – Dylan, Logan dan Chloe – masih terlalu kecil dan muda untuk memahami kesakitan yang dihidapinya. Justeru Pausch mahu anak- anaknya memahami akan prinsip dan pegangan hidupnya sehingga menjadikan dirinya seorang profesor dalam bidang sains komputer yang berjaya. Dia mahu anak- anaknya memahami betapa tingginya nilai kasih sayangnya pada mereka.

Bagi yang sempat hidup lama sehingga anak-anak mereka dewasa tentulah dapat merasakan kepuasannya. Mereka dapat melihat anak-anak membesar dan berjaya. Bagi Pausch, anak-anaknya tidak dapat merasakan semua itu. Mereka akan kehilangan ayah. Beliau memikirkan apa yang akan lesap daripadanya dan apa pula yang bakal terlepas daripada anak-anaknya.

Ketika barahnya dikesan terus membesar, Pausch berkata, barah yang dialaminya itu telah memberikannya peluang untuk berkata-kata dengan lebih bermakna kepada orang yang disayanginya, yang tidak mungkin beliau kecapi jika dia mati mengejut dalam kemalangan jalan raya atau mendapat serangan jantung.

Beliau berpesan kepada isterinya apa yang patut dilakukan selepas ketiadaannya, mengutamakan dirinya dalam keadaan terdesak, dan mesti ingat bahawa melakukan kesilapan adalah perkara biasa dalam membesarkan anak-anak. Kalau Pausch ada bersama, mereka akan melakukan kesilapan bersama, kecewa bersama dan membetulkan kesilapan bersama.

Bahagian akhir syarahan ini mengungkapkan apa yang dirasainya. Kenapa perlu takutkan kematian, jika kematian itu adalah suatu cabaran yang paling indah dalam kehidupan kita sebagaimana yang ditunjukkan oleh Pausch.

Perjalanan terakhir dalam hidupnya ini ditulis oleh Pausch dengan amat bersemangat untuk menjadikan syarahannya bermanfaat, dan buku yang terbit ini menjadi suatu tinggalan yang bermakna baginya. Sejak buku ini diterbitkan, Pausch menerima banyak ucapan yang memuji tulisannya yang menaikkan semangat mereka yang senasib dengannya.

Leave a comment

Filed under ROOSFA HASHIM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s