Memburu buku terpakai

Buku lama, buku terpakai, buku second hand mempunyai nilai yang berbeza- beza kepada kita semua. Kepada kebanyakan orang, buku lama cuma menghimpun habuk dan debu, membazir ruang dan menyemakkan mata memandang dan patut dihumbankan jauh-jauh.

Kalau dijual dan ditimbang kati pun harganya tidak seberapa. Namun, kepada segelintir orang lain, buku-buku lusuh ini ada harganya.

Kalau ke Pulau Pinang, peminat buku second hand tentu kenal akan pasar Chowrasta tidak jauh dari Penang Road. Kebanyakan orang singgah untuk membeli buah pala, jeruk dan asam serta belacan buatan Pulau Aman di situ. Tak ramai yang mengetahui di bahagian atas bangunan tersebut menempatkan banyak kedai menjual buku terpakai.

Saya sendiri mengenali tempat ini daripada arwah Syed Hussein Alatas yang sering membeli buku terpakai di situ. Di sini kita dapat membeli buku baru dan lama, murah dan mahal, semuanya dengan tawar-menawar. Memang saya dan teman- teman peminat buku sering mendapat buku yang baik-baik di sini.

Di Kuala Lumpur atau Petaling Jaya, ada banyak kedai buku terpakai milik peniaga India Muslim atau kita boleh juga ke kedai buku Payless di Ampang Point atau di Ampang Park.

Kalau ke Jakarta, memang ada beberapa tempat yang agak baik dikunjungi oleh pencinta buku misalnya Pasar Festival di Kuningan. Di sini buku lama, kadangkala disebut buku vintage atau buku perawan tua. Di sini kita boleh mendapat buku sehingga lebih murah daripada separuh harga asal. Memang ini adalah syurga bagi penggemar buku harga murah.

Sudin, salah seorang daripada sekian banyak penjual buku terpakai di Jakarta bertempat di Taman Mini Indonesia Indah, mampu mengubah buku terpakai menjadi buku berharga. Buku terpakai diperolehnya daripada pengumpul barang terpakai yang berkeliling ke kampung-kampung dan membeli kertas atau buku secara timbangan berat.

Kemudian, pengumpul barangan terpakai yang berkeliling kampung itu menjual kembali barang tersebut secara timbangan berat. Sudin, membeli buku-buku tersebut dengan harga murah. “Kadang-kadang, buku ini kami beli Rp5 ribu ( RM2), bisa laku dijual kembali Rp500 ribu (RM200), karena orang umumnya enggak tahu nilai buku itu,” ungkap Sudin.

Sudin bagaimanapun tidak hanya bersandar kepada para pengumpul barang terpakai. Dia dan kawan-kawannya kerap juga berburu buku dari pejabat-pejabat kerajaan yang ingin menjual koleksi buku- buku terpakai mereka yang sudah tidak diperlukan lagi. Dari sinilah Sudin memperoleh buku-buku langka dan kuno tentang Indonesia.

Kalau ke Jakarta, saya memang tidak pernah lepas mengunjungi Jalan Kwitang Raya. Sepanjang kaki lima jalan di sini dipenuhi penjual buku terpakai. Di sini juga terdapat banyak kedai buku yang besar termasuklah Gunung Agung. Buku-buku yang baik juga di sini dapat dibeli dengan harga lambak Rp10 ribu dan Rp5 ribu malah ada yang sampai Rp2 ribu.

Perbualan dengan Khairul, salah seorang penjual buku di Kwitang Raya, lebih menarik lagi. Beliau meneruskan perniagaan yang dimulakan oleh ayahnya sejak tahun 1970-an. Koleksi Khairul lebih tertumpu pada buku pengajian tinggi yang digunakan di universiti. Memang tempat ini terkenal di kalangan peminat buku dari Malaysia pun.

Menjual buku terpakai, bagi Khairul lebih menguntungkan berbanding menjual buku baru. Jika penjualan sehari mencecah Rp200 ribu (RM 80), beliau sudah untung Rp50 ribu (RM 20). Jumlah tersebut lebih besar dibandingkan dengan keuntungan yang diraihnya kalau menjual buku baru.

Keuntungan menjual buku terpakai bergantung pada permainan penjualnya. Pembeli tidak mengetahui modal penjual buku terpakai, tidak seperti menjual buku baru, pembeli dapat mengagak peratusan keuntungan penjual dan tidak ada keperluan tawar-menawar, apa lagi untuk melambungkan harga.

Kebanyakan pelanggan yang singgah di kedainya adalah mahasiswa yang memang mencari buku terpakai kerana buku yang dibeli cuma digunakan untuk satu semester sahaja.

Pasar buku lambak di Kwitang Raya, tidak hanya menjual buku terpakai. Di sini kita dapat mencari buku lama yang tidak diulang cetak dan sukar ditemui di tempat lain, di sini juga ada buku baru termasuk buku baru yang dicetak rompak dan dijual dengan harga yang murah. Kamus Besar Indonesia misalnya dapat dibeli dengan harga semurah RM30 sungguhpun harga sebenarnya sekitar RM12. Demikian juga Memoir B.J. Habibie dapat dibeli dengan separuh harga kerana dicetak dengan kertas yang murah.

Kalau kita rajin mencari, di sini kita dapat temui karya Kahar Muzakar seperti Petualangannya terbitan tahun 1964, atau buku Soekarno yang berjudul Tujuh Bahan Pokok Indoktrinasi terbitan pertama, dan jangan terkejut jika mendapatkan Sarinah atau Di Bawah Bendera Revolusi.

Seperti dalam perniagaan yang lain, di sini di jual apa saja, buku baru dan buku lama, yang asli dan cetak rompak, bahkan buku yang terlarang sebab yang terlarang itulah menjadi buruan pembaca dan pembeli. Untuk itu kita mesti bertanya dan akan dikeluarkanlah dari bahagian yang tersorok.

Dari segi layanan juga tidak kurang baiknya. Sebutkan saja judulnya, mereka akan lincah mencarinya dan kalau tidak ada dalam simpanan, mereka akan berkejar mencari kawan-kawan bersebelahan yang ada menyimpannya.

Demikianlah, peminat buku terpakai memang gemar suasana kaki lima yang hiruk- pikuk ini, namun pasti puas kerana dapat membeli buku yang dicari dengan harga paling murah.

Keadaan ini berbeza dengan Pasar Chowrasta, Pulau Pinang yang tertutup di tingkat atas bangunan tersebut. Namun kedua-dua tempat ini tetap ada keistimewaannya kepada penggemar buku Malaysia.

Leave a comment

Filed under ROOSFA HASHIM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s